Monday, July 11, 2016

Gado-gado Pak Tomo Yang Melegenda

Kenapa kuliner Madiun yang saya tulis, judulnya ada "legenda" semua? Karena memang daya tarik mudik salah satunya adalah napak tilas ke tempat kuliner yang sudah lawas. Atau yang sudah ada sejak saya masih remaja. Walaupun saya terhitung sering juga pulang ke Madiun, tapi tempat-tempat kuliner tersebut tidak pernah bosan selalu saya kunjungi.


Selain Es Bajigur, salah satu tempat kuliner yang wajib saya kunjungi adalah Gado-gado pak Tomo. Saya sendiri termasuk orang yang beruntung bisa mengikuti perjalanan dan perjuangan pak Tomo dari awal berjualan. Sekitar tahun 80an, dia masih berjualan keliling dengan memakai gerobak. Waktu itu saya masih tinggal di Mess Kodim jalan Pahlawan Madiun. Karena lokasi rumah saya termasuk di jalan besar dan kebetulan tiap hari selalu ramai karyawan Kodim, PMI dan Golkar. Pak Tomo sering mangkal di halaman rumah dengan gerobaknya. Saya pun kadang beli, karena memang suka banget dengan bumbu gado-gadonya yang enak dan beda dari gado-gado pada umumnya.


Bahkan ketika saya duduk di bangku SMA, waktu itu mengadakan acara Valentine's Day bersama teman-teman saya dan adik. Kami memborong gado-gado pak Tomo sampai 25 bungkus. Saya ingat betul, waktu itu harganya masih sekitar 1000an per bungkus. Sejak saat itu saya sudah jarang beli, karena harus kuliah di Malang. Sampai beberapa tahun kemudian, ketika saya kangen gado-gado pak Tomo. Ternyata sudah punya tempat mangkal yang cukup bagus dan luas. 


Daftar menu (dok.pri)

Sekarang warung gado-gado pak Tomo berlokasi di jalan Biliton no 20. Atau tepatnya di sebelah kiri SMA Negri 2 Madiun. Rasanya tidak berubah sama sekali. Menu yang tersedia di tambah 1, menjadi 2 macam yaitu gado-gado dan tahu campur. Kalau minumannya tidak ada yang spesial, semua standard seperti yang ada di rumah makan pada umumnya.


Harganya memang sudah menjadi berlipat-lipat. Menyesuaikan kondisi pasar dan pastinya memang cocok dengan rasa yang tidak mengecewakan. Ketika lebaran, pengunjung memang cukup banyak. Kemungkinan didominasi para pemudik yang kangen atau pengen bernostalgia dengan gado-gado pak Tomo. Tapi pelayanannya cepat dan tangkas. 


Tampilannya yang cukup menggoda (dok.pri)


Saya memesan gado-gado dan segelas es jeruk manis. Sebenarnya saya pengen minum es degan. Karena es degan pak Tomo juga enak banget. Air asli degan ijo dengan sirupnya membuat rasa es degannya begitu khas. Tapi sudah habis. Salah saya sih, datengnya sudah sore banget. 


Kira-kira tidak sampai 15 menit, pesanan kami pun sudah ada di atas meja. Siap untuk di santap. Memang nggak pakai lama. Dengan penuh konsentrasi, 10 menit saja sudah tandas dari piringnya. Begitu juga Adham yang pesan tahu campur. Meskipun kata dia rasanya beda dengan yang di Surabaya. Piring Adham pun tak bersisa. Itu berarti Tahu Campurnya juga cukup enak. 



Bumbu gado-gado pak Tomo ini punya cita rasa yang manis. Kalau bukan penyuka masakan yang manis, mungkin akan merasa eneg. Apalagi bumbunya sangat kental. Biasanya untuk mengurasi rasa eneg, bisa di tambah sambal atau minta mengurangi bumbunya. Tapi saya sudah cocok dan pas dengan bumbu yang memang sudah begitu dari dulu. Bumbunya kental karena kemungkinan kacangnya di blender atau dihaluskan, sehingga tidak terasa sama sekali. Kalau beberapa bumbu gado-gado lainnya, kacangnya masih kelihatan dan terasa banget. Tapi itu memang kembali ke selera masing-masing. 


Sedang menikmati gado2 pak tomo (dok.pri)

Kuliner Madiun memang tidak kalah dengan kuliner-kuliner dari kota-kota lain di Indonesia. Saya masih akan mencoba mengulas kuliner Madiun yang lain, apabila nanti ada kesempatan. 


23 comments:

  1. Saya ngiler sekali mba Avy, sama gado-gadonya. Jadi pengen nyobain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang gado2nya enak banget mbak... bumbunya beda dengan bumbu gado2 biasanya
      maaf kalo bikin ngiler mbak liswanti hehehe

      Delete
  2. iyaa kuliner madiun enaaak2...
    pernah beberapa kali ke sana mampir kulineran

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mbak qhachan.... bisa di ulang lagi tuh hehehe

      Delete
  3. Jadi pengen gado2 hahaha
    Kalau di Jawa Timur bumbunya khas ya Mbak.
    Cus ke tetangga yg jual gado2 rn postingan ini :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. setiap daerah mungkin cita rasanya mmg beda ya mbak april...
      kalo madiun masih deket sama solo-jogja, jadi cenderung ke manis
      makanya saya jg gak mesti cocok dg gado2 surabaya yg sedikit asin

      Delete
  4. Waaah... boleh juga neh kalo suatu saat ke Madiun :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. monggo mas akhmad.... pasti cocok deh
      jogja madiun jg deket tuh hehehe

      Delete
  5. Gado-gado dengan bumbu kental itu udah paling josss, kudu banget nih disambangi gado2 Pak Tomo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. silahkan di coba mbak ipeh...pasti gak nyesel kok :)

      Delete
  6. mbak Vi....pas banget lagi puasa,baca tulisan ini, hiks....bikin ngiler sama bumbunya itu mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sori mbak fid hehehe... saya malah blm puasa syawal.
      Inshaa Alloh minggu depan....

      Delete
  7. krn bumbunya itu saya emang ga bs mkn bnyk gado2, biasanya pesen setengah...
    tp ko udah legendaris gini jd penasaran bgt :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo udah ngerasain gado2 pak tomo ini, suka lupa diri mbak hehehe

      Delete
  8. Wuiihhh seru, dulu ngerayain valentine sampe borong gado-gado ya Bun? Nyam :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya neng.... sudah langganan sejak SMA dan dulu emang sdh ngehits hehehe

      Delete
  9. Gado gado berbumbu kental udah lama jadi kesukaan suami, krn dari kecil ia terbiasa dg bumbu yg pekat. Suatu saat kalo ke Madiun perlu mampir ke sini nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak evylia.... di madiun hanya pak tomo yg satu2nya bumbu gado2nya kental
      dan itu sejak awal dia jualan tahun 80an sampai sekarang
      daya tariknya jg di situ, sehingga bisa survive sampai sekarang...

      Delete
  10. keliatan bumbunya kental bgt ya mbak..
    penasaran sm tahu campurnya malah

    ReplyDelete
  11. tekstur kacangnya lebut banget
    aku suka kalo yang manis hihi

    ReplyDelete
  12. aku suka nih kuah gado2 yg keorenan gini wrnnya mbaa.. jarang ada yg gitu wrnanya... biasanya kecoklatan semua... di jkt, aku baru nemu 1 yg kuahnya merah gini, di eat republic ada food court yg jual gado2 mami kalo ga salah namanya.. kuahnya persis gado2 pak tomo .. halus juga.. tp aku minta pedes sih, jd diulekin cabe biar pedeees :D

    ReplyDelete